Rabu, 18 Juli 2018

Pengendara Mesti Ubah Pola Pikir Fungsi Rem di Kendaraan Itu


Tak bisa dipungkiri di Indonesia masih kerap ditemui kecelakaan. Di samping faktor ketaatan dalam berlalu lintas, ternyata salah persepsi soal mengerem juga disebut sebagai salah satu penyebabnya.

Hal tersebut diungkapkan trainer Indonesia Safety Driving Center (ISDC) Norman Syam, yang menilai banyak masyarakat yang masih tak paham soal prinsip mengerem.

Menurut Norman, tindakan mengerem kerap dilakukan masyarakat secara tiba-tiba saat panik, tujuannya tentu untuk menghentikan kendaraan.

Rupanya prinsip tersebut ternyata salah menurut Norman.

Pasalnya menginjak rem secara tiba-tiba akan membuat kendaraan makin sulit dikontrol karena ban bisa tergelincir, apalagi bila sistem pengereman belum dibekali ABS.

Norman juga menjelaskan tindakan itu dilakukan karena masyarakat berpikir bahwa rem adalah untuk menghentikan kendaraan.

Padahal prinsip rem adalah untuk mengurangi laju dari kendaraan. "Jadi prinsip itu dulu yang harus dipahami," kata Norman.

"Kalau mindset mengerem artinya harus berhenti, yang bisa membuat kendaraan berhenti hanya tembok, pohon atau beton," imbuhnya.

Norman menyatakan pengendara yang memiliki mindset mengerem artinya menghentikan kendaraan harus mengubah pola pikir.

Sebab pemahaman dari mengerem yang benar adalah mengurangi kecepatan.

Dengan mengurangi kecepatan, maka pengemudi tidak akan menginjak rem secara penuh saat situasi darurat.




[tribunnews.com]

Lembah Manah Jaya

Rental Mobil Terbaik di Semarang

LMJ RentCar, sewa mobil harga mulai dari Rp 175.000,- TELP : 081 390 339 313 | 081 565 991 24 | 081 901 657 313. Mobil terbaru dan banyak pilihan: Karimun, Avanza, Honda Mobilio, Innova, Hiace, Elf, dan lain-lain.

0 komentar:

Posting Komentar